Sabtu, 11 Januari 2014

Wajahnya Dirawat Dong...

Sepanjang empatpuluh tahun hidupku, entah kenapa aku nggak pernah tergerak untuk merawat wajah. Bukan nggak pernah tergerak juga sebenernya, tapi nggak bisa konsisten. Bisa bertahan merawat wajah selama seminggu, itu udah top banget. Jadi segala cream malam, dan cream-cream apalah, cuma tercolek nggak lebih dari jumlah jari sebelah tangan. Setelah itu berjamur dan nasibnya berakhir di tong sampah.

Aku maunya rajin sih, tapi nggak tau tuh.. kok malees mulu. Kalau habis bepergian pun sering banget nggak pake cuci muka, tapi langsung brukk.. tiduurr! Padahal itu terlarang kan ya..? Makanya ya gitu deh.. wajahku kerap disambangi jerawat.. :P

Lagipula aku nggak pernah dandan pake make-up apa pun, lipstick pun nggak, jadi kupikir relatif aman lah, toh wajahku nggak pernah ditempeli macem-macem. Cuci muka sebelum tidur, kalau inget. Haduh.. parah deh!

Nah, tadi ada temenku nelpon. Temenku ini temen baik yang udah akrab sama aku. Setelah ngobrol kesana kemari, tercetuslah satu nama temen kami. Kata temenku, "Mbak itu kalau di foto kelihatan cantik, tapi pas ketemu beneran di darat, ternyata nggak begitu cantik. Abis, dia nggak suka dandan!"
Jleb! aku inget diriku sendiri.

"Aku juga nggak suka dandan, Mbak!" tukasku.

"Ya jangan atuh, Mbak!" sahut temenku.

"Aku nggak ngerti dandan, Mbak!" jawabku.

"Bukan dandan pake make-up, maksudku. Tapi Mbak merawat wajah lah. Mbak ini kan cantik. Harus dieman-eman tho, Mbak... sama Allah dikasih wajah yang bagus... harus disyukuri.." imbuh temenku.

Aku tercenung. Bukan soal dibilang cantik... itu mah aku tahu, menghibur aja kayaknya... hehe..
Tapi, aku baru tersadar rasanya, bahwa merawat wajah adalah bagian dari mensyukuri nikmat Allah. Duhai, betapa selama ini aku lalai.

Makasiih banget deh sama temenku itu. Mulai nanti malam aku mau cuci muka sebelum tidur, terus nggak lupa oles cream malam. Terus apalagi yaa perawatan wajah tuh..? hahaha.. ndak ngerti aku..
Tapi intinya, aku mau berusaha mensyukuri nikmat dengan merawat wajah. Meski wajahku bukan yang mentereng bin kinclong, tapi ya Alhamdulillah, letak hidung, mata, alis, bibir, kan berada di tempatnya yang tepat, pokoknya ya Alhamdulillah deh.. terima kasih ya Allah..

Kadang suara temen itu bisa terasa jleb di hati, ya? Padahal kukira temenku nggak niat-niat banget sih untuk memotivasi aku. Maksudku, dia ngasih saran biasa aja gitu. Tapi karena ia mengucapkannya dengan hati, maka terasanya pun sampai ke hatiku. Jadi betul ya, cari temen itu harus yang membawa pada kebaikan.. :)


16 komentar:

  1. Iya betul mbak. Saya dpt beberapa poinnya.

    1. Cari teman itu harus yg membawa pada kebaikan. Setuju! Dan harus sesuai dengan hati.

    2. Merawat wajah itu bagian dari mensyukuri nikmat Allah. Begitu juga dengan tubuh secara keseluruhan.

    3. Apa yg kita ucapkan pasti terasa oleh orang lain. Kalo niatnya memotivasi, yg itu yg sampai. Kalau niatnya menggurui, itu juga yg sampai. Dll dll. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beuh.. keren banget Ta.. kesimpulannya..
      thanx yaa..

      Hapus
  2. Saya jarang pake make up mba tapi berusaha selalu rajin pake pelembab wajah dan kulit. Meski ga kelihatan cantik, target minimal biar kelihatan fresh aja :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya emang telatnya nggak ketulungan ya.. pake pelembab aja, belum ada setahun kemaren kayaknya.. :(

      Hapus
  3. Yang rutin saya pakai cm pembersih dan pelembap pagi aja, yg lain lewat wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya nggak pernah jg pake pembersih, paling pake sabun cuci muka aja, pas mandi..

      Hapus
  4. Hehehe... Jadi malu. Badanku macam ga durawat. Abis ga kempes2. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi wajahnya terawat dgn baik, Mbak.. ayune..

      Hapus
  5. Temennya baik banget mau ngingetin :-) ayo dirawat mb, sayang kosmetiknya klo dibuang-buang hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mbak.. yg nggak kebuang cuma bedak doang.. :-)

      Hapus
  6. sepakat sama kesimpulannya mba elita...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiaaah main nyama-nyamain aja.. hehe..

      Hapus
  7. kan merawat diri bukan identik dengan kata 'MAKE UP' tp orang slalu bilang, ga suka dandan trus bluwek ga meratiin wajah. Padahal kita wajib menjaga apa yang Allah beri seperti membersihkannya, menjaga dr matahari spt pakai cream sunblock, misalnya. Dan, merasa aman kulitnya krn ga kesentuh perawatan, padahal saat..hei, ini dunia penuh polusi, ada debu, ada polutan, dll. kaca jendela baru saja didiamkan akan berdebu :P
    jadi setuju tuh karunia Allah dirawat, jangan digubah seperti cukur alis, diputihin(cream-cream radikal bebas, seperti menaruh racun didalam diri kita), sulam bibir dan sejenisnya.
    saya pribadi suka merawat wajah secara tradisional aja dan nyaris ga pernahbedakan juga

    BalasHapus
  8. nah ntu dia Mbak, aku mah make-up an nggak, merawat wajah malesnya ampun-ampunan.. tapi insyaAllah skrg dah insyaf.. :)

    BalasHapus
  9. saya kadang2 suka lupa merawat, Mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sy bukan kadang2 Mbak, tapi keseringan.. huhuu..

      Hapus