Rabu, 12 November 2014

Hadiah Sang Juara

Beberapa waktu lalu, anakku, Ghulam, sibuk banget sama kegiatan ekskulnya, IT. Katanya mau bikin video klip musik. Bolak-balik shooting setelah sebelumnya kesana kemari survey tempat cari lokasi yang cocok. Acara nge-lobby band yang mau diajak kerja sama, konon relatif nggak sulit, karena band tersebut sangat kooperatif.
 Setelah shooting selesai, dimulailah proses editing. Hadeuh.. aku mah mending ngedit naskah deh. Ngelihatin anakku ngedit hasil filmnya itu, rasanya bosen banget. Lamaaa.. berhari-hari pula. Tapi anakku serieus beud..

Akhirnya, selesailah video klip itu lalu dikirimkan ke panitia lomba. Jangkauan peserta lomba terbuka untuk SMU se-Indonesia. Meski panitianya adalah panitia lokal dari Sukabumi.

Sekian hari berlalu, suatu sore Ghulam pinjam laptopku. Dia buka twitter. Dan.. ternyata pengumuman tentang lomba video itu. Subhanallah, Ghulam masuk nominasi sepuluh besar. Wah, keren deh, nama Ghulam tercantum sebagai sutradara. Peserta lain beneran dari berbagai kota lho.

Selanjutnya pemenang juara 1, 2, 3 akan diumumkan saat malam puncak. Daan.. surprise banget buat aku, ternyata Ghulam meraih juara 2 atau istilahnya Terfavorit II. Sukacita dia pulang membawa trophy. Katanya nanti ada hadiah uang juga, tapi mau dibagi-bagi dulu untuk sekolah, untuk ekskul, barulah untuk crew.
Tadinya aku nggak mau ikut campur soal berapa rupiah yang akan diterima anakku. Tapi ketika aku tahu pembagian alokasinya, aku tak bisa menyembunyikan kesal. Kebetulan anakku hp-nya lagi error, jadi dia numpang ke nomorku dulu. Dan guru pembina ekskulnya ngesms ke hpku. Maka aku baca duluan, karena takutnya sms penting, sementara anakku lagi mandi.

Aku langsung ngomel penuh rasa sebal sama guru pembina ekskul. Kok bagian buat sekolah gede banget? Please deh .. yang bener aja, masa anakku sama crew cuma dapet 150rb alias 50rb/orang, karena jumlah mereka bertiga.

Lalu, inilah respons anakku saat kuberitahu soal sms gurunya itu:
"Ya, nggak apa-apa, Ma. Itu bukan untuk sekolah, tapi lebih tepatnya untuk ekskul, buat beli alat slider, dll. Lagian tanpa ekskul di sekolah, aku nggak bakal bisa ikutan lomba itu. Alat-alat yang dipake shooting juga kan punya sekolah, segala kamera dan properti lainnya. Dan alat yang mau dibeli itu akan sangat membantu dan memudahkan kami untuk nanti bisa bikin karya yang lebih bagus lagi. Nggak apa-apa kok, dapet segitu. Aku udah dapet ilmu yang berharga. Udah dapet kepercayaan dari guru-guru dan temen-temen. Karena lomba itu juga, aku dapet nama baik di sekolah. Dan ini pengalaman yang luar biasa buat aku."

Mendengar jawaban itu, aku cuma bisa nganga...





8 komentar:

  1. selamat ya ghulam atas prestasinya. awal yang baik untuk prjalanan karir ke depan, semoga bs jd sineas handal amiiin.

    salam kenal mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga, Mak Isma...
      makasiii doanya..
      tapi saya masih agak ragu mengizinkannya menjadi seorang sineas..

      Hapus
  2. Subhanallah...soleh. Sering ya ortu berasa ditampar sama anak. anakku suka banget beli susu murni yg lewat. satu waktu beberapa hari ga beli karena emanknya pengen irit. pas lewat, anakku bilang, ga usah beli ya mi biar hemat..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. anaknya Mak Kania pengertian yaa.. :)

      Hapus
  3. Terharu ..... anaknya Mbak Linda baiiiiik banget :')

    BalasHapus
  4. Waaaah Ghulam, selamat, ya. Ga nyangka bisa menjawab sebijak itu, ya. ^_^

    BalasHapus
  5. Subhanallah, Ghulam keren mbaaak...miss you mba linda..

    BalasHapus
  6. Ghulam dewasa bgt ya xixixi emaknya malah rempong sm hadiah hahahaha

    BalasHapus