Selasa, 19 November 2013

Ajarin Dong.. Bikin Resensi..!

Aku dah lupa, dulu buku apa ya, yang pertama kali aku resensi, persisnya kapan juga, aku nggak inget. Dan ketika pertama kali ngeresensi itu, rasanya sih nggak bakal kepikiran bakal jadi sering nulis resensi.

Setelah beberapa kali ngeresensi, teman-teman berkomenan. Beberapa basa-basi, beberapa lagi puja dan puji. Entah, apakah puja dan puji itu pun sebenarnya basa-basi atau bukan.. hehe.. tapi aku mah huznuz zhan aja, lebih baik juga kuanggap doa, semoga diaminkan para malaikat.

Makin ke sini.. ekenapa aku jadi seolah-olah spesialis tukang resensi? Seneng sih, tapi ada sedikit berbeban. Karena ngerasa masih jaaauh dari kapasitas seorang peresensi. Impian tertinggi untuk saat ini, pingin bisa nangkring di Kompas.. heuheu.. biarin ah, mimpi ketinggian juga. FYI, aku dah dapet 2 surat cinta dari Kompas, dengan alasan penolakan yang sama: kurang kritis dalam menimbang buku.

Sejujurnya, aku memang acap dilanda sungkan bila ngeresensi dengan tajam. Mau kasih kritik-kritik pedas, suka mikirin perasaan. Jadi kalau ngeritik, sehaluuus mungkin. Tapi sekarang aku udah mulai sedikit-sedikit mencoba belajar nggak main perasaan.. hehe.. meski masih dalam skala ketajaman versi aku.

Oh ya, dulu aku ngeresensi selalu bergaya agak-agak formal. Nggak pernah kayak orang-orang yang nyantai, macam mengobrol biasa. Mungkin karena tanpa sadar aku membiasakan diri untuk ngeresensi ala media formal. Tapi lama-lama, aku pingin juga nyoba ngeresensi model gitu. Akhirnya aku pun melenturkan diri dan menulis resensi lebih santai.

Nah, yang bikin aku bingung, kalau ada teman-teman yang bilang, “ajarin dong, bikin resensi”. Aku nggak ngerti, musti gimana ngajarinnya. Aku sendiri, nggak belajar secara khusus. Aku hanya menulis aja, apa yang kurasa dan kupikirkan setelah membaca sebuah buku. Aku juga baca-baca resensi orang lain, dalam hal ini, Untung Wahyudi. Aku lihat bagaimana isi kalimat pembuka, lalu pas masuk ke ulasan, hingga penutup.

Kalau sekarang teman-teman menganggapku spesialis resensi, itu karena mereka nggak tahu betapa aku banyak juga dicuekin sama media. Termasuk lomba-lomba resensi, nggak sedikit yang terlempar dengan sukses, padahal ketika dibaca teman-teman, bertaburan puja dan puji juga.. hehe.. Ya, setiap resensi punya garis nasibnya sendiri-sendiri, kayaknya.. J

Yang terbaru, kabar resensiku bikin aku seneeeng banget! Resensiku terpilih sama GPU sebagai Resensi Pilihan minggu ini. So, resensiku ditampilkan di web Gramedia dan semua kanal sosial milik GPU. Aku ngeresensi novel Amore karya Mbak Riawani Elyta. Dalam hal ini, aku berterima kasih sama Marisa Agustina, karena tadinya aku berniat untuk ngeresensi novel ini dengan sasaran KorJak. Eternyata, Marisa udah mendahului. Pas aku lagi mikir-mikir, tiba-tiba tanpa sengaja aku membaca event Resensi Pilihan di akun twitter Gramedia. Waktu itu, novel Amore-nya belum tiba di tanganku. Jadi kupikir, yaa kalau keburu ikutan, kalau nggak ya mau gimana lagi.. Ternyata, Alhamdulillah keburu juga di ujung pekan.

Buat yang pingin tahu gimana cara ikutan event itu, gampang kok.
1    1.  Tulis resensimu, terserah mau di blog, di goodreads, atau di fb.
2     2.  Tweet link-nya ke @Gramedia dengan tagar #ResensiPilihan
3     3.  Buku yang diresensi, bebas. Boleh fiksi atau nonfiksi. Yang jelas, harus terbitan Gramedia atuh, dengan tahun terbit paling lambat dua tahun ke belakang (tapi kayaknya lebih afdol kalau yang agak-agak baru.. imho).
      
      Kalau mau lihat resensi-resensi pilihan di web Gramedia itu, bisa dibaca-baca dengan mencarinya di #ResensiPilihan, atau langsung aja buka web Gramedia. Waktu ikutan kemarin, aku belum sempat baca-baca resensi yang ada di sana. Aku hanya baca resensi yang menang di minggu lalu, resensi buku fiksi fantasi. Dan karena buku yang aku resensi jauh banget dari fiksi fantasi, jadi aku nulis yaa sekeluarnya isi hati dan pikirku aja.. hehe.. Alhamdulillah, kepilih. Resensiku ini nih. Versi aslinya di blog, ada penampakan bagus lho.. hihi..
S   
e    Sekarang ini aku punya beberapa naskah resensi, tapi masih bingung mau kirim ke mana. Mau ke KorJak, kayaknya dah kebanyakan ngirim ke sana. Mau ke media level nasional, duh maqomnya belum nyampe. Mau ke media lokal, yang di Jawa Barat dikelola sama redaksinya. Hadeuh.. berarti harus menajamkan intuisi dan analisis supaya bisa dilirik sama media nasional. Ganbatte ne.

14 komentar:

  1. iya mbak yuk belajar ke media yg lbh gede.. mempedekan dan menakatkan diri dgn modal belajar dan mengamati hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuhuu.. Mbak Binta.. kita saling menyemangati yaa..
      makasiii dah menginspirasi aku.. :)

      Hapus
  2. makasih sharingnya mbak Linda. belajar..belajar dan belajar yuk tetep semangat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, Mbak Ika.. kita belajar bareng yaa..

      Hapus
  3. Aku pgn blj nge resensi yg serius kya Mbak Linda spy bisa msk media jg hehehe. Aku kl nge resensi santai n g serius.. Thanks tips nya mbak ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. malah aku skrg kebalikan.. jd lebih sering nyantai klw ngeresensi.. tapi itu bwt di blog aja sih.. :)

      Hapus
  4. yang paling penting sebenarnya ya praktek ya mba Lin? kalau kenyang teori doang ngga pernah bikinya boong hehehe

    BalasHapus
  5. sekarang jd penulis resensi, nanti buku anak, nanti lagi novel dewasa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Aamiin..
      Makasiii Mbak Elaa..

      Hapus
  6. selamat sekali lagi mamah.....
    makasih udah berbagi ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiii Ai..
      Sama2.. ini cuma berbagi sdikit.. baru punyanya segini.. :)

      Hapus