Senin, 03 Juni 2013

PELAJARAN CINTA DARI GAZA

Judul Buku                :  Rinai
Penulis                        :  Sinta Yudisia
Penerbit                      :  Gizone Books (imprint of Indiva Media Kreasi)
Terbit                         :  Cetakan I, September 2012
Tebal Buku                :  400 halaman
ISBN                           :  978-602-8277-65-7


Sebuah novel mengisahkan sebuah cerita, itu biasa. Tidak demikian dengan RINAI. Ada cerita dalam cerita, di dalamnya. Tokoh Aku didatangi seorang ibu yang membawa buku catatan harian milik anaknya, bernama Rinai. Sang ibu berharap agar buku harian itu ditulis menjadi sebuah kisah. Maka mewujudlah kisah Rinai.
Alur cerita mengalir dengan beberapa flashback. Masa lalu Rinai memiliki andil besar dalam kehidupannya. Termasuk mimpi menahun yang terus menguntit dalam tidurnya. Tentang Ular. Mimpi inilah yang menjadi pijakan awal kisah ini. Dan pembaca langsung dipertemukan dengan Freud. Aroma ilmu psikologi mulai tercium, dan akan terus mewarnai novel ini.
Rinai, mahasiswi psikologi, hidup dalam keluarga yang memegang erat keluhuran nilai-nilai Jawa. Ibunya, Bunda Rafika, tipikal wanita Jawa yang tangguh dalam ke-nrimo-annya. Tak pernah ada perlawanan meski mengalami tekanan dari sana-sini. Sing waras ngalah.
Di kampusnya, Rinai mengagumi dosen bernama Nora Efendi, seorang psikolog klinis. Asisten lab-nya, Amaretta, kakak kelas Rinai yang tengah menempuh S2,  sepertinya tak pernah bisa ‘rukun’ dengan Rinai. Mereka tergabung dalam tim relawan HRHW (Human Relief for Humanitarian Welfare) cabang Indonesia. Sebuah organisasi independen yang bergerak untuk meningkatkan kesejahteraan manusia, terutama berkecimpung di wilayah konflik, korban bencana, atau daerah-daerah yang sulit dijangkau oleh pemerintah terkait. Gaza, tujuan perjalanan kali ini. Rinai berada di bawah pimpinan Nora, dalam tim kecil yang bertujuan mengatasi posttraumatic stress disorder, bersama tim trauma healing lainnya, juga para jurnalis dan praktisi medis. Perjalanan di Gaza inilah, yang menjadi jantung novel ini.
SintaYudisia, memang pernah mengunjungi Gaza. Maka, ia seolah tidak melewatkan satu inci pun penglihatannya tentang kondisi Gaza untuk dihadirkan kepada pembaca. Detil setting sangat rinci hingga ke hal-hal kecil. Tidak hanya bermain apik dalam setting tempat, penulis juga menampilkan karakter tokoh-tokohnya melalui penggambaran fisik dan emosi yang lengkap.
Kondisi Gaza sebagai wilayah konflik ternyata tidak porak poranda dalam semua aspek. Mereka tetap berkegiatan senormal yang mereka bisa. Apa yang menyebabkan daya tahan demikian besar dari warga Gaza? Mengapa tingkat depresi kecil, sangat minim kasus skizofrenia, bahkan violence tak menjadi kebiasaan umum masyarakat? (halaman 179) Ternyata kuncinya adalah kecintaan pada Quran. Mereka akrab dengan huruf-huruf Quran, yang bergerak dari kanan ke kiri, menyeimbangkan kerja otak. Mereka bahkan menghafalnya, terutama Surat At Taubah dan Al-Anfaal. IQ anak-anak tak ada di bawah angka 100. Beberapa orang dewasa fasih berbahasa Inggris. Mereka memiliki tingkat kecerdasan yang baik. Semua bermuara pada keyakinan akan nilai-nilai Islam. Everything is from Allah and back to Allah (halaman 180). Shiroh Nabawiyah dan kisah shahabat dipelajari dengan baik. Mereka belajar bagaimana survive dalam kehidupan. Masjid, Quran, belajar, berjuang, bertahan. Itulah orbit yang dilalui terus menerus (halaman 181).
Perang tentu menimbulkan kerusakan. Bangunan-bangunan hancur, pasokan listrik dibatasi, dan aneka ketidaknyamanan lainnya, tidak menampilkan kemurungan. Bahkan keramahan warga Gaza sangat menonjol. Mereka menyambut baik kedatangan para pemberi bantuan dari negara lain. Namun bukan tersebab menerima bantuan. Bagi warga Gaza, menjamu tamu, menghormati tamu adalah sebagian dari keimanan (halaman 183). Betapa nilai-nilai Islam demikian merasuk dalam keseharian mereka.
Pada bagian lain, penulis menggiring halus pembaca pada pelajaran cinta tanah air. Mereka berjuang keras demi berkibarnya bendera di tanah sendiri. Sementara kita, di negeri merdeka ini, kerap abai pada nilai sejarah berkibarnya bendera pusaka. Dan lihatlah warga Palestina yang harus tabah bertransaksi dengan shekel, mata uang Israel. Sedangkan kita, leluasa menggunakan rupiah, mata uang kita sendiri.
Pelajaran cinta berikutnya tentang keluarga. Sosok Hazem, anak lelaki berusia 12 tahun, mendampingi penuh cinta sang kakak yang mengalami bisu tuli akibat trauma perang. Ia menjadi kepala keluarga dalam usia semuda itu, dalam kondisi kehilangan sebelah kaki. Lalu ada Nirmeen, gadis secantik bidadari, mengajar di sebuah sekolah dasar. Ia bertutur, kehidupan kami sedikit lebih cepat dari kehidupan lain dari belahan bumi lain (halaman 360). Mereka harus siaga dengan segala resiko terburuk. Semua dilakukan ikhlas, karena cinta.
Tidak ketinggalan, penulis menyuguhkan kisah cinta romantis yang syahdu. Sebuah perasaan indah yang terselip dalam perjalanan ini. Ada denyar istimewa yang sangat halus antara Rinai dan Montaser, seorang pemandu. Tokoh Montaser digambarkan penulis terasa begitu nyata. Sosok pemuda berusia 25 tahun dengan kontur wajah yang mengagumkan serta berkepribadian menawan. Cukuplah Gaza memiliki penjaga seperti Montaser. Pemuda terhormat yang menjaga pandangan. Menghiasi diri dengan hafalan Quran. Membaktikan diri bagi negara, setia pada kebenaran dan kemuliaan (halaman 376). Perasaan kedua insan tak terucap kata, tapi sinyalnya lembut terasa.
Pada bagian lain, hadir pula intrik dan friksi dalam satuan tim relawan tersebut. Pergulatan idealisme dan tuntutan operasional penelitian. Tindakan manipulatif tak terhindarkan. Membuat jengah Rinai yang masih hijau dalam proyek besar ini. Lalu menyeret Rinai dalam petualangan mendebarkan. Bertindak tanpa persetujuan tim. Hingga dirinya berada di tengah baku tembak yang menegangkan. Inilah satu-satunya adegan yang memperlihatkan bahwa mereka berada di medan konflik yang rawan letusan tembakan dan mesiu. Jadi jangan berharap novel ini menghadirkan serentetan bagian yang membuat napas tertahan, karena terkepung dalam serangan keji Israel yang datang tiba-tiba.
Novel ini berbicara banyak. Heroisme, religi, psikologi, tafsir mimpi, romance, tradisi Jawa, kritik sosial, dan nilai2 kemanusiaan yang dalam. Sungguh bukan novel biasa dari penerbit biasa. Grup Indiva, konsisten menghadirkan novel-novel berupa karya bermutu, yang bernapaskan Islam. Plot yang kuat, dengan penokohan yang berkarakter. Jalan cerita menarik dengan ide yang bukan kebanyakan. Tak sekadar menghibur, di dalamnya terdapat pemikiran-pemikiran cerdas nan bernas. Sebut saja beberapa novel, seperti: De Winst, Da Conspiracao, My Avilla, Livor Mortis, Rose, Tarapuccino, Jasmine, dll. Meski dalam novel Rinai ini, terdapat beberapa kesalahan cetak yang cukup banyak, namun tertutupi oleh bagusnya isi cerita. Hanya, tentu saja, kesalahan ini jangan sampai terulang lagi. Dalam kesalahan cetak kali ini, untuk kata ‘seiring’ beberapa kali tercetak ‘seiiring’. Contoh lain: ‘senatiasa’ seharusnya ‘senantiasa’ (halaman 172), ‘meimbulkan’ seharusnya ‘menimbulkan’ (halaman 181), ‘situaasi’ seharusnya ‘situasi’ (halaman 188), dan beberapa lagi yang lain.

Terlepas dari itu, Penerbit Indiva, tampaknya berusaha mengusung idealisme bahwa karya yang baik bukan berarti harus selalu mengikuti pasar. Karya bermutu, bila dikemas baik, tetap akan menarik minat pembaca. Karena sesungguhnya, pembaca pun merindukan buku-buku yang bukan karya biasa yang kebanyakan beredar tanpa memerhatikan bobot isi. Tinggal menunggu waktu, Indiva akan semakin berkibar dikenal sebagai penerbit bermutu yang menerbitkan karya-karya berkelas. Bravo Indiva! Bravo Sinta Yudisia!

Novel "Rinai" milikku covernya dah keriting.. :)
#Tulisan ini diikutsertakan dalam "Lomba Resensi RINAI"

4 komentar:

  1. siipppooo. kirim ke korjak mbak ^^Semoga nyangkut lagi ^^

    BalasHapus
  2. hehe.. nanti ah, kirim ke KorJak, klw ngeresensi bukunya Najmatul Jannah.. :)

    BalasHapus
  3. wah..recomended book banget nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Anik.. novel ini kereeen banget..

      Hapus